Klik pada bagian yang ingin Anda baca :

Unicorn abad ke-21 kah – atau Uang Masa Depan? Cryptocurrency merupakan suatu jenis aset digital yang digunakan sebagai alat pertukaran. Yang paling terkenal adalah Bitcoin. Istilah lain yang digunakan untuk cryptocurrency adalah token digital atau aset digital.

apa itu cryptocurrency

Semuanya disimpan dalam buku besar (ledger) terdistribusi yang disebut blockchain. Tiap blockchain memiliki token digitalnya masing-masing. Misalnya dalam blockchain Bitcoin, tokennya adalah Bitcoin. Contoh lainnya adalah Ethereum, Litecoin, Monero, Dash, Zcash, dll. Masing-masing koin digital memiliki karakter dan fungsinya sendiri.

  • Cryptocurrency adalah alat pertukaran berbasis internet yang menggunakan fungsi-fungsi kriptografi untuk menjalankan transaksi keuangan. Cryptocurrency memanfaatkan teknologi blockchain untuk mencapai desentralisasi, transparansi dan kekekalan.
  • Fitur terpenting dari cryptocurrency yaitu tidak dikontrol oleh otoritas pusat apa pun: sifat blockchain yang terdesentralisasi membuat cryptocurrency secara teori kebal terhadap cara lama pemerintah dalam mengontrol dan campur tangan
  • Cryptocurrency bisa dikirim secara langsung antar dua pihak dengan penggunaan private dan public key. These transfers can be done with minimal processing fees, allowing users to avoid the steep fees charged by traditional financial institutions.

Sekarang, cryptocurrency telah menjadi sebuah fenomena global bagi sebagian besar orang dan jarang sekali ditemukan bank besar, perusahaan accounting, perusahaan software terkemuka maupun pemerintahan yang belum pernah melakukan riset serta mempublikasikan paper tentang cryptocurrency atau memulai sebuah proyek berbasis blockchain.

Memahami Dasar-Dasar Cryptocurrency 101

Dalam panduan ini, kami akan memberi tahu semua yang perlu diketahui tentang cryptocurrency dan apa yang dapat mereka bawa ke dalam sistem ekonomi global.

Dari mana cryptocurrency berasal?

Tidak banyak yang tahu, bahwa cryptocurrency muncul sebagai produk sampingan dari sebuah penemuan lain. Satoshi Nakamoto, penemu – yang sampai sekarang belum diketahui identitasnya – dari Bitcoin, cryptocurrency pertama dan paling penting, tidak pernah berniat untuk menciptakan sebuah mata uang.

Dalam pengumumannya mengenai Bitcoin pada akhir 2008, Satoshi mengatakan bahwa Ia telah mengembangkan “Sistem Uang Elektronik Peer-to-Peer”“Mengumumkan rilis pertama Bitcoin, sistem uang elektronik baru yang menggunakan jaringan peer-to-peer untuk mencegah pengeluaran ganda. Ini sepenuhnya terdesentralisasi tanpa server atau otoritas pusat.”
– Satoshi Nakamoto, 09 January 2009, announcing Bitcoin on SourceForge.

Setelah menyaksikan gagalnya semua upaya sistem terpusat, Satoshi mencoba membangun sebuah sistem keuangan tanpa lembaga pusat. Seperti sebuah jaringan peer-to-peer untuk berbagi file.

Keputusan inilah yang menjadi awal kelahiran cryptocurrency. Karena cryptocurrency merupakan bagian yang hilang yang ditemukan Satoshi untuk mewujudkan uang digital. Alasan di balik itu sedikit teknis dan kompleks, tetapi jika Anda bisa memahaminya, maka Anda akan tahu lebih banyak tentang cryptocurrency daripada kebanyakan orang. Jadi, mari kita coba membuatnya semudah mungkin:

Untuk merealisasikan uang tunai digital, Anda memerlukan jaringan pembayaran dengan akun, saldo, dan transaksi. Hal ini mudah untuk dipahami. Satu masalah utama yang harus dipecahkan oleh semua jaringan pembayaran adalah untuk mencegah apa yang disebut pengeluaran ganda: untuk mencegah satu entitas menghabiskan jumlah yang sama dua kali. Biasanya, ini dilakukan oleh server pusat yang menyimpan catatan saldo.

Apa itu Cryptocurrency?

Kalau Anda menghilangkan semua hiruk-pikuk yang mengelilingi cryptocurrency dan menjadikannya definisi yang sederhana, Anda akan mendapatkan definisi bahwa cryptocurrency hanyalah entri terbatas dalam database yang tidak bisa diubah siapapun tanpa memenuhi kondisi tertentu. Ini mungkin kelihatannya biasa saja, namun percaya atau tidak: inilah cara untuk menetapkan suatu mata uang.

Misalnya uang yang ada di rekening bank Anda: Apalah uang itu selain sekadar entri dalam database yang hanya dapat diubah dalam kondisi tertentu? Anda bisa mengambil koin dan uang kertas secara fisik: apalah mereka selain sekadar entri terbatas dalam basis data fisik publik yang hanya dapat diubah jika Anda cocok dengan kondisinya bahwa Anda memiliki koin dan uang kertas secara fisik? Uang hanyalah tentang entri yang diverifikasi dalam beberapa jenis basis data akun, saldo, dan transaksi.

Jadi, definisi yang tepat untuk cryptocurrency:Cryptocurrency adalah media pertukaran berbasis internet yang menggunakan fungsi kriptografi untuk melakukan transaksi keuangan. Cryptocurrency memanfaatkan teknologi blockchain untuk mendapatkan desentralisasi, transparansi, dan imutabilitas.

Cryptocurrencies adalah jenis baru uang digital dan, seperti halnya dengan semua uang, Anda dapat menyimpannya, menukarnya, dan melakukan pembayaran dengannya.

Namun, tidak seperti dengan mata uang tradisional (fiat) di mana pembayaran dikendalikan oleh bank sentral, cryptocurrency menempatkan Anda dalam kendali penuh atas uang Anda sendiri.

Dengan sekali tekan tombol, Anda dapat memindahkan sejumlah uang, ke mana pun di dunia — secara instan, aman, dan biasanya untuk biaya mikro. Mari kita telusuri bagaimana semuanya bekerja: Ini berarti Anda dapat mengirim, menerima, dan menyimpan sejumlah uang tanpa mengandalkan perantara keuangan, membayar biaya bank, penipuan identitas, dan menunda masa lalu.

Apa itu Blockchain?

Blockchain adalah penemuan cerdik dari Satoshi Nakamoto. Dengan memungkinkan informasi digital untuk didistribusikan tetapi bukan disalin, teknologi blockchain menciptakan tulang punggung dari internet jenis baru. Hal ini telah berkembang pesat sejak awal melalui bitcoin dan para penggiat teknologi sekarang telah menemukan kegunaan potensial lainnya dari teknologi blockchain.

Definisi Blockchain:
“Blockchain adalah buku besar digital untuk transaksi ekonomi yang tidak dapat dirusak serta dapat diprogram untuk mencatat tidak hanya transaksi keuangan tetapi juga segala sesuatu yang bernilai.”
– Don & Alex Tapscott, penulis Blockchain Revolution (2016).

Blockchain adalah, sederhananya, serangkaian catatan data abadi yang dikelola oleh sekelompok komputer yang tidak dimiliki oleh satu entitas tunggal. Masing-masing blok data ini (yaitu blok) diamankan dan diikat satu sama lain menggunakan prinsip kriptografi (yaitu rantai/chain).

Jaringan blockchain tidak memiliki otoritas pusat — ini adalah definisi utama dari sistem yang menjadi demokratis. Karena ini adalah buku besar yang dibagikan dan tidak berubah, informasi di dalamnya terbuka untuk siapa saja dan semua orang untuk melihatnya. Oleh karena itu, apa pun yang dibangun di blockchain pada dasarnya transparan dan semua orang yang terlibat bertanggung jawab atas tindakan mereka.

Apa itu Cryptocurrency mining?

Mencoba memahami konsep mining atau menambang cryptocurrency bisa menjadi agak sulit, terutama karena jargon industri, proses yang kompleks dan asing, serta kurangnya sumber daya yang tepat untuk pemula. Jadi, mari lupakan definisi yang kompleks, dan fokus pada hal-hal mendasar.

Mining adalah proses yang dilalui untuk pembuatan cryptocurrency. Disebut “penambangan” karena mirip dengan “penambangan emas”. Beberapa cryptocurrency tertentu berada di dalam protokol (seperti emas yang ada di bawah tanah), dan “penambang” membawanya ke luar. Para penambang membuat blok transaksi, memasukkannya ke dalam jaringan blockchain, dan menerima cryptocurrency baru sebagai hadiah. Jadi, penambangan cryptocurrency memiliki dua fungsi: 1. menambahkan transaksi ke jaringan blockchain; 2. rilis cryptocurrency baru.

Bagaimana cara kerja mining cryptocurrency?

Untuk penambangan cryptocurrency yang sukses, Anda harus memiliki komputer dengan sumber daya besar dan program khusus yang memungkinkan para penambang untuk bersaing dalam memecahkan masalah matematika. Ada nilai hash yang secara unik mengidentifikasi data, dan penambang menggunakan komputer mereka untuk membidik nilai hash kurang dari target. Penambang yang pertama kali memecahkan blok yang benar, adalah orang yang menambang blok dan dia mendapat hadiah. Siapa pun bisa mulai menambang dan semakin banyak penambang yang menambang crypto tertentu, maka semakin terdesentralisasi jadinya.

Bergabung dalam Cryptocurrency Mining Pool

Bergantung pada koin yang ingin Anda tambang, mungkin lebih baik memilih salah satu dari Mining pool yang ada. Seperti yang bisa Anda tebak, mining pool berarti bahwa sejumlah penambang bersama-sama menambang koin, dan kemudian berbagi hadiah.

Ada beberapa alasan mengapa terkadang perlu bergabung dengan sebuah pool. Misalnya, jika ada persaingan yang sengit (yang merupakan kasus dengan penambangan Bitcoin, misalnya), penambangan yang dilakukan sendiri hampir mustahil. Bahkan jika Anda memiliki mesin penambangan yang kuat sekalipun, kemungkinan Anda mendekati nol untuk bisa mengalahkan mining farm besar dan menjadi yang pertama untuk memverifikasi transaksi.

Yang kedua, beberapa koin dapat ditambang dengan mesin CPU rumah biasa. Anda bisa mendapatkan beberapa koin tersebut sendiri, tetapi hadiah yang Anda terima pada dasarnya tidak ada nilainya. Oleh karena itu, sekali lagi bergabung dengan pool bisa menjadi opsi yang disarankan.

Cryptocurrency Cloud Mining

Pendekatan umum lainnya (dianggap mudah bagi pemula) adalah meminta orang lain melakukan penambangan untuk Anda. Anda hanya perlu mendaftar di situs web pihak ketiga seperti Genesis dan membayarnya untuk menambang cryptocurrency untuk Anda. Dalam hal ini, Anda tidak perlu memiliki mesin apa pun. Yang harus Anda lakukan adalah memilih rencana bulanan atau tahunan yang baik.

Membangun Mining Rig Sendiri

Jika Anda memutuskan untuk melakukan penambangan solo, maka opsi ini tepat untuk Anda lakukan. Mesin penambangan Anda akan menjadi salah satu simpul jaringan, dan jika Anda berhasil, Anda tidak perlu membagi hasil atau membayar biaya kepada siapa pun.

Sayangnya, hal ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Seperti yang kami jelaskan sebelumnya, penambangan tunggal tidak menguntungkan jika menyangkut koin yang paling terkenal yaitu Bitcoin. Berarti bahwa Anda harus melakukan penelitian yang luas dan menemukan koin yang bisa menguntungkan untuk ditambang. Dalam hal ini, Anda perlu mempertimbangkan langkah-langkah berikut.

Perlengkapan Mining

Cari tahu apakah koin yang Anda inginkan memerlukan GPU (graphics processing unit) atau mesin penambangan CPU. Anda akan dengan mudah menemukan informasi itu dengan mengunjungi situs web koin tersebut atau file proyeknya di GitHub. Ini adalah langkah yang sangat penting karena membeli mesin yang salah sudah pasti berarti uang yang diinvestasikan menjadi mubazir.

Setelah Anda menyelesaikan ini, langkah selanjutnya adalah mengunjungi situs yang berisi spesifikasi mesin yang akan Anda beli. Anda harus memberi perhatian khusus pada kekuatan hashrate-nya (intinya – kekuatan penambangannya) dan konsumsi listrik. Anda akan membutuhkan data ini untuk menghitung keuntungan dari penambangan koin yang diinginkan. Faktanya, kedua faktor ini adalah faktor kunci yang perlu Anda pertimbangkan.

Persyaratan lainnya

Setelah memenuhi persyaratan di atas, ada beberapa hal lain yang tidak terlalu menuntut untuk dilakukan.

  • Unduh software penambangan: Anda akan menemukannya di situs web coin. Mengunduh di tempat lain adalah ide yang buruk karena Anda pasti akan mengunduh perangkat lunak dengan trojan tersembunyi yang dirancang untuk mencuri koin Anda.
  • Unduh wallet: Dalam kebanyakan kasus, Anda akan menemukan wallet di situs web koin tersebut, tetapi itu belum tentu merupakan pilihan terbaik. Lakukan riset cepat untuk melihat wallet mana yang paling baik untuk menyimpan koin yang sudah ditambang.
  • Temukan dan cari tahu exchange crypto mana yang telah mendaftarkan koin pilihan Anda: Kecuali jika Anda berencana untuk menambang koin-koin cryptocurrency yang terkenal, kemungkinan besar Anda akan mengkonversi koin tersebut ke koin lain yang lebih populer. Oleh karena itu, Anda perlu melihat exchange crypto mana yang mendaftarkan koin Anda. Pastikan mereka bebas skandal, memiliki likuiditas yang baik, dan tidak memiliki biaya tinggi.

Lokasi yang tepat untuk mesin penambangan: Mesin penambangan canggih menghasilkan banyak kebisingan (60-90 dB) dan panas (sekitar 60 ° C / 150 ° F). Jadi, cari tempat yang cocok dan tidak akan mengganggu aktivitas harian Anda dan juga tetangga.

Periksa berita terbaru setiap hari: Anda harus mengikuti berita industri secara teratur karena hal-hal dapat berubah menjadi lebih buruk hanya dalam beberapa jam. Nilai koin Anda mungkin turun 80% bahkan dalam 5-6 jam, dalam hal ini hal terbaik yang bisa dilakukan adalah mematikan mesin penambangan dan menunggu sampai kembali ke nilai sebelumnya.

Lutfi Mahmud

Site Internet : http://cryptocurrency.id

Pertama kali membeli Bitcoin ?

Pertama kali membeli Bitcoin ?