Klik pada bagian yang ingin Anda baca :

Ada banyak cara berbeda untuk memperdagangkan mata uang kripto. Kamu mungkin pernah mendengar tentang shorting Bitcoin, margin trading atau perdagangan dengan menggunakan leverage. Semua istilah ini pada dasarnya mengacu pada praktik yang sama, tetapi cara penggunaannya bisa saja berbeda di setiap pertukaran yang menyediakan layanan ini. 

Salah satu perdagangan crypto yang populer adalah margin trading. Apa itu margin trading dan bagaimana cara kerjanya? Selengkapnya akan dibahas di sini.

Margin Trading Crypto

Margin trading crypto  adalah praktik perdagangan yang memungkinkan pedagang untuk mendapatkan eksposur yang lebih besar ke aset tertentu dengan meminjam modal dari pedagang lain di bursa atau bursa itu sendiri.

Berbeda dengan perdagangan biasa di mana pedagang menggunakan modal mereka sendiri untuk mendanai perdagangan. Dengan melakukan perdagangan margin memungkinkan pedagang melipatgandakan jumlah modal yang dapat mereka perdagangkan. 

Perdagangan margin juga sering disebut sebagai perdagangan leverage yakni jumlah yang digunakan pedagang untuk melipatgandakan posisinya. Seorang  pedagang margin yang membuka perdagangan dengan leverage 100X, misalnya, akan melipatgandakan peluang dan potensi keuntungan mereka sebesar 100 kali lipat.

Margin trading ini memang terlihat menggiurkan karena dengan modal sedikit kamu bisa mendapatkan pinjaman modal untuk meningkatkan posisi  saat melakukan trading. Namun perdagangan jenis ini ada sisi negatifnya, sebab memanfaatkan leverage dalam perdagangan Bitcoin untuk memperkuat posisi sama juga dengan meningkatkan risiko.

 Bisakah kamu kehilangan semuanya saat margin trading Bitcoin? Jika kamu dapat melipatgandakan keuntungan , apakah itu berarti kamu  berpotensi berakhir dengan menukar 100X kerugian ?

Cara Kerja Margin Trading

Pada margin trading, pedagang harus memberikan setoran awal untuk membuka posisi, yang disebut sebagai “initial margin”, dan harus memegang sejumlah modal tertentu di akun mereka untuk mempertahankan posisi, yang disebut sebagai “maintenance margin”

Pertukaran cryptocurrency bisa  menawarkan jumlah leverage yang berbeda. Beberapa bursa menawarkan leverage 200X, yang memungkinkan pedagang membuka posisi 200 kali nilai setoran awal mereka. Sementara yang lain membatasi leverage hingga 20X, 50X, atau 100X.

Terminologi yang digunakan untuk mendefinisikan leverage dapat berbeda dari platform ke platform. Beberapa pertukaran di pasar Forex, misalnya, akan mengacu pada leverage 100X sebagai leverage 10:1. Leverage biasanya disebut melalui terminologi “X” sebelumnya dalam ekosistem perdagangan mata uang kripto. Leverage 100X sama dengan leverage 100: 1.

Jika kamu membuka margin trading dengan pertukaran mata uang kripto, jumlah modal yang kamu setorkan untuk membuka perdagangan disimpan sebagai jaminan oleh bursa.

Jumlah yang dapat kamu manfaatkan saat perdagangan margin bergantung pada aturan yang diberlakukan oleh bursa tempat kamu berdagang dan margin awal yang kamu gunakan.

 Memahami Margin Call & Likuidasi

Saat kamu meminjam uang dari bursa untuk melakukan perdagangan margin Bitcoin, bursa yang menyediakan modal menyimpan sejumlah kontrol untuk meminimalkan risiko.

Jika kamu membuka perdagangan dan pasar bergerak berlawanan dengan strategi yang kamu lakukan, ada kemungkinan bursa akan meminta jaminan tambahan untuk mengamankan posisi atau menutup posisi secara paksa.

Ketika ini terjadi, bursa  kemungkinan akan mengingatkan dengan margin call. Margin call terjadi ketika nilai aset dalam perdagangan margin turun di bawah titik tertentu. Pertukaran yang mendanai perdagangan margin akan meminta dana tambahan dari pedagang untuk meminimalkan risiko. Sebagian besar bursa akan memberi tahu trader melalui email, tetapi penting untuk secara aktif memantau level margin kamu.

 Jika tingkat margin suatu posisi menjadi terlalu tidak aman, pertukaran kemungkinan besar akan melikuidasi posisi – ini disebut sebagai tingkat likuidasi margin atau harga likuidasi. Likuidasi terjadi ketika pertukaran secara otomatis menutup posisi untuk memastikan satu-satunya modal yang hilang adalah modal yang disimpan oleh pedagang yang membuka posisi.

Misalkan seorang pedagang membuka posisi long 2:1 ketika harga Bitcoin adalah $10.000. Biaya posisi adalah $10.000, tetapi pedagang telah meminjam tambahan $10.000 dari bursa. Oleh karena itu, harga likuidasi posisi adalah $5.000. Pada tingkat harga ini, pedagang telah kehilangan jaminan awal $10.000 dan dengan demikian dilikuidasi oleh bursa.

Keuntungan Menggunakan Margin Trading

Perdagangan margin memungkinkan pedagang untuk membuka posisi yang berpotensi jauh lebih menguntungkan daripada yang dapat mereka akses. Sebuah posisi yang berhasil ditutup pada leverage 100X, misalnya akan menghasilkan keuntungan 100 kali lebih banyak daripada posisi yang dibuka melalui perdagangan “normal”.

Margin trading Bitcoin dan mata uang kripto lainnya juga memungkinkan pedagang strategis untuk menghasilkan keuntungan di pasar bearish dengan membuka posisi short. Seorang pedagang yang mengantisipasi penurunan harga yang signifikan, misalnya, berpotensi menempatkan sebagian dari portofolionya ke posisi short untuk menghasilkan keuntungan yang mengimbangi potensi kerugian yang ditimbulkan oleh penurunan harga yang besar jika ditutup dengan sukses.

Risiko Margin Trading

Margin trading adalah praktik berisiko tinggi dan imbalan tinggi. Ada sejumlah risiko unik di pasar mata uang kripto yang harus diperhitungkan dalam strategi risiko perdagangan kripto yang dilakukan.

Pasar cryptocurrency sebagian besar tidak diatur jika dibandingkan dengan pasar tradisional. Tidak jarang mengamati tekanan jual dan beli atau manipulasi harga dalam ekosistem misalnya dalam perdagangan margin Bitcoin.

Penggerak pasar yakni pedagang yang memiliki modal yang cukup untuk mempengaruhi aksi pasar  dapat dengan mudah membuat pergerakan harga yang berlawanan ketika jumlah posisi short  atau long di pasar meningkat secara signifikan. Penggerak pasar dapat menciptakan kondisi pasar yang memaksa likuidasi posisi ini.

 Sifat pasar cryptocurrency yang  mudah berubah membuat perdagangan jangka panjang jauh lebih berisiko daripada pasar tradisional. Hampir semua perdagangan margin kripto terdiri dari posisi leverage jangka pendek. Tidak seperti pasar tradisional, pasar mata uang kripto menunjukkan fluktuasi jangka pendek yang ekstrim yang harus diamati dengan cermat setiap saat saat melakukan perdagangan margin Bitcoin atau aset digital lainnya.

Leverage yang lebih tinggi membawa risiko yang lebih tinggi. Seorang pedagang yang membuka posisi perdagangan crypto leverage tinggi beroperasi dengan jendela likuidasi yang jauh lebih sempit. Penting untuk menghitung jumlah pergerakan harga yang akan mengakibatkan likuidasi suatu posisi sebelum membukanya.

Ada sejumlah alat kalkulator leverage kripto yang dapat digunakan untuk menilai risiko likuidasi, tetapi relatif sederhana untuk melakukan penghitungan cepat untuk menilai harga likuidasi suatu posisi. Pergerakan harga likuidasi dapat dihitung dengan membagi 100 dengan jumlah leverage dalam suatu posisi perdagangan margin 50X dalam pasar Bitcoin.

Misalnya, akan segera dilikuidasi jika harga Bitcoin turun hanya 2 persen. Posisi leverage 100X, misalnya, sangat rentan terhadap tekanan harga, karena penggerak pasar hanya perlu menggeser harga aset dalam jumlah kecil untuk melikuidasi posisi leverage tinggi.

Lutfi Mahmud

Site Internet : http://cryptocurrency.id

Pertama kali membeli Bitcoin ?

Pertama kali membeli Bitcoin ?